AndroidNewsReview

Android 12 dan Semua Pembaruan Google Selengkapnya!

Android 12 dan Semua pembaruan besar Google berikutnya!

Android adalah sistem operasi ponsel cerdas paling populer di dunia, berjalan di miliaran ponsel cerdas di seluruh dunia. Akibatnya, bahkan perubahan terkecil pun di OS berpotensi memengaruhi jutaan pengguna. Namun karena cara pembaruan Android dikirimkan, masih diperdebatkan apakah perubahan ini benar-benar membuat perbedaan. Meskipun demikian, kami selalu menantikan pembaruan Android besar berikutnya dengan harapan dapat membawa perubahan yang signifikan. Omong-omong, pratinjau pengembang pertama untuk pembaruan besar berikutnya, Android 12, sudah dekat, dan ini dapat membawa banyak peningkatan. Jika Anda melewatkan liputan kami sebelumnya, inilah semua yang kami ketahui tentang Android 12 sejauh ini.

Kapan Android 12 dirilis?

Google belum mengonfirmasi tanggal rilis resmi pada saat penulisan. Namun, kita dapat membuat beberapa tebakan berdasarkan bagaimana hal-hal telah terjadi di masa lalu. Kami akan memperbarui postingan dengan timeline resmi saat Google merilis hal yang sama.

Pratinjau Pengembang Android 12

Android 12 pertama-tama akan muncul sebagai rilis Pratinjau Pengembang . Kami berharap mendapatkan beberapa dari ini, dengan yang pertama diharapkan mendarat pada Rabu, 17 Februari 2021 . Pratinjau Pengembang untuk Android 11 dimulai pada Februari 2020, beberapa minggu sebelum rilis biasa pada bulan Maret, yang memberi pengembang lebih banyak waktu untuk menyesuaikan aplikasi mereka dengan perilaku platform baru dan API yang diperkenalkan dalam pembaruan. Karena pandemi COVID-19 belum sepenuhnya meledak di beberapa bagian dunia, kami berharap Google juga mengikuti garis waktu yang lebih lama tahun ini.

Sesuai namanya, Pratinjau Pengembang Android 12 akan memungkinkan pengembang untuk memulai migrasi platform dan memulai proses adaptasi untuk aplikasi mereka. Google diharapkan merinci sebagian besar perubahan platform utama dalam pratinjau untuk memberi tahu seluruh ekosistem Android tentang apa yang akan datang.

Pratinjau Pengembang sebagian besar tidak stabil, dan tidak ditujukan untuk pengguna biasa. Google juga berhak menambah atau menghapus fitur pada tahap ini, jadi jangan heran jika Anda melihat fitur di Pratinjau Pengembang pertama hilang dalam rilis berikut. Pratinjau Pengembang juga dibatasi untuk perangkat Google Pixel yang didukung, meskipun Anda dapat mencobanya di ponsel lain dengan mengesampingkan GSI.

Android 12 Beta

Setelah beberapa rilis Pratinjau Pengembang, kami akan menuju ke rilis Android 12 Beta , dengan rilis pertama diharapkan pada bulan Mei atau Juni tahun ini. Rilis ini akan sedikit lebih halus, dan mereka akan memberi kita gambaran yang adil tentang seperti apa rilis OS final nantinya. Mungkin juga ada rilis kecil di antara Beta, terutama untuk memperbaiki bug kritis.

Sekitar waktu ini kami juga akan mulai melihat rilis untuk perangkat di luar jajaran Google Pixel yang didukung. OEM akan mulai memigrasi skin UX mereka ke versi Beta Android 12 dan mereka akan memulai perekrutan untuk program “Pratinjau” mereka sendiri. Namun, rilis ini mungkin tertinggal dari versi yang tersedia di Google Pixel. Sekali lagi, bug diharapkan ada dalam program pratinjau ini, dan dengan demikian, mereka direkomendasikan hanya untuk pengembang dan pengguna tingkat lanjut.

Android 12 Beta dengan Stabilitas Platform

Setelah satu atau dua rilis beta, rilis tersebut akan mencapai status Stabilitas Platform yang ada bersama dengan status Beta. Hal ini diharapkan terjadi sekitar Juli-Agustus tahun ini. Stabilitas Platform berarti bahwa SDK Android 12, API NDK, permukaan yang menghadap aplikasi, perilaku platform, dan bahkan pembatasan pada antarmuka non-SDK telah diselesaikan. Tidak akan ada perubahan lebih lanjut dalam hal bagaimana Android 12 berperilaku atau bagaimana API berfungsi di beta berikutnya. Pada tahap ini, developer bisa mulai mengupdate aplikasi mereka untuk menargetkan Android 12 (API Level 31) tanpa khawatir tentang perubahan tak terduga yang merusak perilaku aplikasi mereka.

Android 12 Stabil

Setelah satu atau dua rilis beta dengan tag stabilitas platform, Google akan meluncurkan rilis stabil Android 12 yang pertama. Ini diharapkan terjadi pada akhir Agustus atau September . Seperti halnya, perangkat Pixel Google diharapkan menjadi yang pertama mendapatkan rilis stabil Android 12.

Untuk ponsel non-Pixel, kami berharap untuk melihat beta publik yang lebih luas pada tahap ini. Garis waktu yang tepat untuk hal yang sama akan tergantung pada ponsel Anda dan paket OEM-nya. Aturan praktis yang baik adalah bahwa flagships akan diprioritaskan untuk pembaruan, jadi jika Anda memiliki ponsel yang lebih rendah dari kisaran harga, Anda dapat mengharapkan untuk menerima pembaruan beberapa minggu atau bulan ke depan.

Apakah perangkat saya akan mendapatkan Android 12?

Jawaban atas pertanyaan “akankah perangkat saya mendapatkan Android 12” sangat bergantung pada perangkat yang Anda miliki.

Google secara resmi akan memberikan pembaruan untuk perangkat ini:

Perangkat Google Pixel yang didukung ini akan mendapatkan pembaruan Android 12 pada hari pertama di seluruh siklus rilis, kecuali ada bug showstopper yang tidak terduga.

Jawabannya cukup rumit untuk perangkat Google Pixel dan perangkat non-Pixel yang tidak didukung. Piksel yang Tidak Didukung tidak akan mendapatkan pembaruan ini dari Google, tetapi mereka harus dapat menginstal GSI langsung saat peluncuran. Perangkat non-Pixel sepenuhnya atas kebijaksanaan (baca: belas kasihan) OEM dan bagaimana perangkat itu ada dalam jajaran produk mereka. Masuk akal untuk mengasumsikan bahwa skin UX yang lebih ringan seperti ASUS Zen UI akan menjadi yang pertama dalam meningkatkan flagships mereka ke basis Android 12. Sebagai perbandingan, skin UX yang lebih berat seperti Samsung One UI dan MIUI Xiaomi cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk merombak skinnya. Namun, hal ini tidak selalu terjadi, karena skin UX yang lebih terang sama lambatnya dalam pengadopsian, bahkan lebih lambat. Dengan demikian, memprediksi timeline pembaruan Android 12 untuk non-Pixel sangat sulit pada tahap ini.

Apa yang baru dengan Android 12?

Semua perubahan versi Android membawa perubahan besar. Namun, perubahan selama beberapa tahun terakhir tidak terlalu radikal dibandingkan dengan perubahan besar di awal kehidupan Android, yang merupakan tanda platform semakin matang selama bertahun-tahun. Namun, kami dapat mengharapkan beberapa hal baik dalam pembaruan baru ini. Karena pembaruan pertama belum ditayangkan, semua informasi di bawah ini didasarkan pada kebocoran dan detail lain yang telah kami kumpulkan selama proses.

Segarkan UI

Kami mendapatkan tampilan terbaik kami pada fitur dan perubahan baru yang dapat dibawa oleh Android 12 dari kebocoran kami baru-baru ini . Perhatikan bahwa ini adalah kebocoran, jadi UX pada pratinjau pengembang pertama mungkin atau mungkin tidak menyerupai tangkapan layar ini. Kami akan segera tahu. Untuk saat ini, inilah yang telah kami lihat:

Dengan Android 12, kita mungkin disuguhi penyegaran UI yang membentang dari layar beranda hingga UX. Tampaknya ada perubahan keseluruhan dari UX yang sangat putih seperti yang ada sekarang ke warna yang lebih krem. Tapi nada krem ​​ini dapat dikaitkan dengan salah satu dari beberapa kemungkinan: bisa dari aksen yang diambil dari wallpaper, bisa jadi nilai yang ditetapkan oleh Google, bisa jadi terkait dengan sistem tema yang luas , atau bisa juga sesuatu lain sama sekali.

Kami juga melihat UI panel notifikasi baru, dengan transparansi pada panel ditukar dengan latar belakang krem ​​muda. Notifikasi sekarang memiliki sudut membulat yang lebih jelas. Jumlah ubin Pengaturan Cepat dalam keadaan terbentang sebagian turun dari 6 menjadi 4, yang memberi jalan ke ikon yang lebih besar. Tanggal dan jam juga bertukar posisi.

Perubahan Widget

Ketika Apple baru-baru ini menambahkan widget ke iOS, kami berpendapat bahwa mereka lebih baik daripada implementasi Android dalam beberapa hal. Meskipun kami tidak tahu apakah Google merencanakan perombakan besar-besaran widget, tampaknya mereka setidaknya berencana untuk membuat beberapa perubahan. Di beberapa screenshot di bawah, kita dapat melihat widget “Percakapan” yang diduga baru di Android 12 yang mungkin menyoroti pesan terbaru, panggilan tak terjawab, atau status aktivitas. Widget yang ditampilkan berukuran kecil dan sepertinya hanya cukup besar untuk menampung satu pesan / panggilan / status pada satu waktu dalam ukuran terkecilnya.

“Widget Percakapan” bahkan mungkin berubah menjadi fitur wajib untuk semua perangkat Android 12 – kita akan segera tahu. Widget ini akan memberikan akses ke “Pintasan Orang” yang berisi avatar, nama, konten notifikasi, dan informasi status, semuanya diatur di kelas PeopleManager.

Indikator Privasi dan Perubahan Pengaturan Privasi

Tangkapan layar di bawah ini menunjukkan seperti apa indikator privasi. Pengguna dapat menerima peringatan dalam indikator bilah status setiap kali aplikasi menggunakan kamera atau mikrofon. Mengetuk ikon bilah status ini dapat menampilkan pop-up di bagian atas layar yang memberi tahu Anda aplikasi mana yang menggunakan kamera atau mikrofon. Google telah menguji chip privasi ini selama lebih dari 2 tahun , jadi alangkah baiknya melihat chip tersebut akhirnya muncul di Android 12. Indikator kamera dan mikrofon ini bahkan mungkin wajib disertakan dalam versi Android 12, dengan dokumen bocor yang menunjukkan bahwa Indikator ini harus ditampilkan secara mencolok di bagian atas layar, selalu terlihat setiap kali kamera atau mikrofon diakses, dan harus memiliki warna yang sama di seluruh ekosistem.

Pengaturan “Privasi” dalam Android juga dapat mengalami perubahan pada Android 12. Pengaturan Privasi yang baru mungkin berisi sakelar untuk menonaktifkan kamera dan mematikan mikrofon sepenuhnya, sebagai tambahan untuk mengalihkan akses lokasi. Anda sudah dapat menonaktifkan semua sensor pada perangkat Anda menggunakan ubin Pengaturan Cepat “sensor mati”, tetapi ubin ini hanya dapat ditampilkan setelah Anda mengaktifkan Opsi Pengembang. Android 12 dapat membuat sensor matikan lebih mudah diakses pengguna dengan menempatkannya di pengaturan Privasi.

Scrolling Screenshot

Salah satu fitur baru yang paling diantisipasi adalah scrolling screenshot. Fitur ini memungkinkan Anda mengambil screenshot dari halaman yang panjang tanpa harus menggabungkan beberapa screenshot secara manual. Fitur ini awalnya direncanakan untuk disertakan di Android 11 tetapi tidak berhasil . Kami berharap itu akhirnya muncul di Android 12.

Fitur Anti Pelacakan

Meskipun fitur ini belum terungkap dalam bocoran, Google memang menyatakan niatnya untuk membuat versi “yang tidak terlalu ketat” dari fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple . Google ingin menyeimbangkan privasi dengan ekosistem yang didukung iklan. Oleh karena itu, fitur versi Google kemungkinan akan kurang ketat dan mungkin tidak memerlukan pengembang untuk mendapatkan izin dari pengguna untuk melacak data mereka.

Pendekatan yang dapat diambil Google untuk Android mungkin serupa dengan yang direncanakan untuk browser web Chrome. Google sebelumnya mengumumkan rencana untuk menghapus cookie pihak ketiga di Chrome dalam dua tahun. Sebaliknya, browser akan menggunakan alternatif yang memungkinkan beberapa penargetan iklan dengan pengumpulan data yang kurang spesifik. Pengiklan akan dapat menargetkan sekelompok orang dengan minat yang sama, tetapi bukan individu.

Sistem Tema yang Diperluas

Kami secara singkat menyebutkan sistem tema yang diperluas sebagai bagian dari penyegaran UI, tetapi masih ada sedikit lagi yang perlu didiskusikan.

Sistem bertema yang diperluas di Android 12 memungkinkan pengguna untuk mengubah warna utama sistem dan warna aksen dan juga menerapkan warna tersebut ke aplikasi pihak ketiga yang didukung. OS bahkan mungkin menawarkan saran tema berdasarkan wallpaper, yang dapat menjelaskan warna krem ​​pada tangkapan layar yang bocor.

The pihak ketiga aplikasi “Pluvius” bisa tema ponsel Anda berdasarkan wallpaper Anda saat ini.

Opsi tema Android 12 yang lebih dalam kemungkinan akan bervariasi dari merek ke merek karena OEM memberi pengguna warna khusus mereka sendiri. Namun, Anda tidak akan bisa membuat skema warna unik Anda sendiri. Warna yang Anda pilih mungkin tercermin di dalam aplikasi Android, tetapi hanya jika pengembang memilih untuk mendukungnya. Fitur bertema yang diperluas ini bahkan dapat dihapus jika Google menganggap perubahan tersebut tidak sejalan dengan visi mereka untuk OS, jadi jangan terlalu terpaku pada idenya dulu.

Mode Jaringan Terbatas

Google terlihat sedang mengerjakan fitur mode jaringan terbatas baru untuk Android 12, meskipun itu mungkin bukan firewall tingkat sistem yang Anda inginkan.

Saat mode jaringan terbatas baru ini diaktifkan, hanya aplikasi yang memiliki izin CONNECTIVITY_USE_RESTRICTED_NETWORKS yang akan diizinkan untuk menggunakan jaringan. Karena izin ini hanya dapat diberikan kepada aplikasi sistem dengan hak istimewa dan / atau aplikasi yang ditandatangani oleh OEM, akses jaringan akan diblokir untuk semua aplikasi yang dipasang oleh pengguna. Secara efektif, ini berarti Anda masih akan menerima notifikasi push dari aplikasi yang menggunakan Firebase Cloud Messaging (FCM), karena notifikasi ini dirutekan melalui aplikasi Google Play Services istimewa yang memiliki izin yang diperlukan. Namun, tidak ada aplikasi lain – kecuali beberapa aplikasi sistem lain – yang dapat mengirim atau menerima data di latar belakang.

Tidak ada indikasi bahwa Google akan membuka fitur tersebut untuk memungkinkan pengguna membuat daftar izin atau daftar blokir aplikasi mereka sendiri.

Menghibernasi Aplikasi yang Tidak Digunakan

Salah satu komitmen yang terlihat saat menjalankan Pratinjau Pengembang Android 12 menunjukkan bahwa Google dapat menambahkan fitur hibernasi aplikasi baru . Layanan sistem hibernasi aplikasi “ mengelola status hibernasi aplikasi, aplikasi keadaan dapat masuk yang berarti mereka tidak sedang digunakan secara aktif dan dapat dioptimalkan untuk penyimpanan. ” Kami tidak tahu parameter yang digunakan untuk mengklasifikasikan status hibernasi / penggunaan-tidak digunakan aplikasi. Kami tahu dari komitmen bahwa fitur hibernasi aplikasi akan secara otomatis menghapus file cache aplikasi dan menghapus file artefak kompilasi. Jumlah ruang yang akan dibebaskan dengan menghapus file-file ini kemungkinan besar tidak akan banyak, terutama dibandingkan dengan ukuran file gambar atau video yang disimpan dalam cache. Namun, pada perangkat kelas bawah dengan sedikit penyimpanan internal, menghemat puluhan megabyte akan mengosongkan ruang untuk puluhan foto tambahan.

Split Screen Multitasking yang Lebih Baik dengan App Pairs

Split-screen sebagai fitur telah hadir di Android selama beberapa tahun sekarang, tetapi agak rumit untuk dijalankan. Samsung meningkatkan fungsionalitasnya lebih jauh dengan fitur “App Pair” pada panel Edge di One UI. Anda pada dasarnya dapat memilih dua aplikasi yang ingin Anda buka secara bersamaan dan kemudian mengklik ikon yang dihasilkan untuk melakukannya dengan sangat cepat. LG dan Microsoft juga memiliki ide serupa untuk perangkat layar ganda mereka, meskipun pendekatan Samsung bekerja pada smartphone konvensional. Google kini dikabarkan menghadirkan fungsionalitas App Pairs di seluruh Android .

Dengan menggunakan aplikasi ” Split Screen Launcher ” di Google Play, kami dapat meniru seperti apa fitur App Pairs di Android 12,

Sistem multitasking layar terpisah di Android 11 bekerja dengan menyematkan satu aplikasi ke jendela yang lebih kecil dan kemudian meluncurkan aplikasi lain, menjadikannya proses multi-langkah. Dengan Android 12 dan App Pairs, Anda mungkin dapat mengelompokkan dua aplikasi yang baru diluncurkan dan meluncurkan keduanya dalam tampilan layar terpisah dengan satu klik. Anda juga akan dapat beralih antara satu aplikasi yang baru saja digunakan dan kemudian kembali ke pasangan aplikasi. Pembatas antara kedua aplikasi juga dapat diketuk dua kali untuk beralih posisi aplikasi layar terpisah dengan cepat.

Emoji Terpisah

Android 12 akan memperbaiki salah satu gangguan kecil di Android. Setiap kali Unicode mendapatkan emoji baru, kami harus menunggu pembaruan OS mencapai ponsel kami sebelum kami benar-benar dapat menjadikannya bagian dari istilah Internet kami. Google mempermudah untuk menerima emoji baru dengan memisahkannya dari pembaruan sistem Android. Ini berarti emoji baru dapat ditambahkan ke ponsel hanya dengan mendorong file font yang diperbarui alih-alih memerlukan pembaruan sistem lengkap hanya untuk perubahan ini.

Komitmen untuk perubahan ini telah digabungkan jauh sebelum rilis stabil, jadi fitur ini kemungkinan akan hadir dengan Android 12.

API Ultra-Wideband

Samsung adalah OEM Android pertama yang menggabungkan teknologi Ultra-Wideband (UWB) untuk membantu penentuan posisi dalam ruangan yang tepat dari perangkat rumah pintar dan transmisi data peer-to-peer berkecepatan tinggi. Xiaomi juga berencana untuk bergabung dengan UWB, dan kita pasti bisa berharap banyak OEM Android lainnya juga ikut serta. Untuk menangani teknologi baru ini, Google menambahkan API ke AOSP untuk mendukung UWB .

Galaxy S21 + dan Galaxy S21 Ultra mendukung ultra-wideband untuk menemukan dan membuka kunci mobil tertentu.

API telah ditambahkan pada waktunya untuk dimasukkan ke dalam Android 12, tetapi masih harus dilihat apakah itu benar-benar dimasukkan. Perlu diingat bahwa UWB API saat ini ditandai sebagai SystemAPI, jadi mereka tidak akan dapat diakses oleh aplikasi pihak ketiga, meskipun kami tidak yakin mengapa pembatasan ini diterapkan.

Berbagi Kata Sandi Wi-Fi dengan Berbagi Di Sekitar

Berbagi kata sandi Wi-Fi Anda bisa menjadi urusan yang merepotkan jika Anda perlu melakukannya dengan banyak orang. Mengungkapkan kata sandi Anda bukanlah pilihan dalam hal ini, dan mengetiknya juga merepotkan. Pada ponsel yang menjalankan Android 10 dan lebih tinggi, Anda dapat dengan mudah membagikan kata sandi Wi-Fi yang disimpan melalui kode QR, yang dapat menjadi solusi yang layak tetapi juga tidak praktis dalam situasi ketika ada terlalu banyak pengguna untuk bergabung.

Google meningkatkan ini dengan memungkinkan Anda membagikan kode QR yang dihasilkan dengan pengguna lain menggunakan fitur Berbagi Di Sekitar Android . Karena Berbagi Di Sekitar tidak memerlukan kontak fisik atau pemindaian kode apa pun, ini akan memudahkan untuk membagikan kata sandi di seluruh ruangan, jika diperlukan. Komit untuk fitur tersebut telah digabungkan, jadi kami dapat berharap untuk melihatnya menuju Android 12.

Dukungan Gemuruh Pengontrol Game

Android saat ini hanya memberikan dukungan minimal untuk perangkat masukan yang terhubung dengan getar, membatasinya ke aktif dan nonaktif, dan tidak ada cara untuk mengontrol amplitudo getaran atau menghasilkan efek getaran khusus. Tapi ini bisa berubah dengan Android 12, karena perbaikan pada dukungan perangkat input sedang direncanakan . Kode yang dikirimkan ke AOSP menambahkan dukungan untuk kontrol amplitudo dan membuka jalan untuk menghasilkan efek getaran khusus.

Namun, perlu diingat bahwa komit ini belum digabungkan. Jadi mereka mungkin tidak datang tepat waktu untuk rilis Android 12 terakhir.

“Instal Petunjuk” untuk mempercepat penginstalan aplikasi penting di ponsel Android baru
Bermigrasi ke ponsel Android baru adalah rasa sakit yang hanya sedikit berkurang selama bertahun-tahun ini. Google terlihat sedang mengerjakan “petunjuk pemasangan” sebagai fitur yang memungkinkan toko aplikasi memutuskan filter kompiler mana yang akan digunakan saat memasang aplikasi baru secara massal, sehingga mempercepat penyiapan ponsel baru. Fitur ini terutama ditujukan untuk toko aplikasi, yaitu Google Play Store dalam konteks ini, yang akan mendapatkan kemampuan untuk memprioritaskan aplikasi yang paling sering digunakan dari perangkat lama dan menginstalnya lebih cepat di ponsel baru.

Kemudahan Penggunaan untuk App Store Pihak Ketiga

Android sebagai OS memungkinkan pengguna menginstal aplikasi dari sumber selain Google Play Store. Tetapi ketika Epic Games mengajukan gugatannya terhadap Google (dan Apple) , perusahaan tersebut mengeluh bahwa pengguna harus memberikan izin yang menggunakan bahasa yang tidak pantas dalam menginstal aplikasi di luar Play Store. Lebih lanjut, mekanisme sideload seperti itu tidak memiliki kemampuan untuk menginstal dan memperbarui aplikasi secara diam-diam, menempatkan toko aplikasi pihak ketiga pada kerugian yang melekat terhadap Google Play Store.

Contoh perintah yang harus Anda lalui untuk melakukan sideload aplikasi di Android.

Saat itu, Google membalas terhadap Epic. Dalam pengumuman tanggapan , Google menyebutkan bahwa itu akan membuat perubahan di Android 12 yang akan membuatnya lebih mudah bagi orang untuk menggunakan toko aplikasi lain di perangkat mereka sambil berhati-hati untuk tidak membahayakan langkah-langkah keamanan yang diterapkan Android. Perusahaan tidak membagikan apa saja perubahan ini, tetapi kami perlu mengawasi langkah-langkah yang diperkenalkan untuk kemudahan penggunaan untuk toko aplikasi pihak ketiga di Android 12.

Android Runtime (ART) sebagai Mainline Module

Android Runtime (ART) adalah runtime default di Android yang menerjemahkan bytecode aplikasi Android menjadi instruksi native. Google memang menunjukkan minat dalam mentransisikan ART menjadi modul Mainline , yang akan memungkinkan perusahaan untuk melakukan lebih banyak kendali atasnya, sejalan dengan tema Project Mainline yang menyeluruh . Google kemudian akan dapat memperbaruinya tanpa perlu mendorong pembaruan OTA sistem, dan OEM tidak akan dapat melakukan modifikasi pada ART, memberikan pengembang aplikasi lebih banyak konsistensi perilaku di seluruh ekosistem.

Dukungan WireGuard VPN di kernel Linux

WireGuard adalah protokol VPN generasi berikutnya yang menampilkan standar kriptografi modern dan memiliki basis kode yang aman dan dapat diaudit. Setelah dimasukkan ke dalam Linux Kernel 5.6 , Google telah menambahkan dukungan untuk protokol tersebut ke pohon Linux Kernel 4.19 dan Linux Kernel 5.4 di Android 12 . Artinya, akselerasi kernel untuk WireGuard akan didukung di Android 12 pada perangkat dengan Linux Kernel 4.19 dan 5.4. Namun, masih harus dilihat apakah Google akan menambahkan API ke antarmuka dengan modul kernel.

Apa pendapat Anda tentang Android 12? Fitur apa yang paling Anda sukai, dan apa yang ingin Anda lihat selain fitur yang disebutkan di atas? Beri tahu kami di kolom komentar di bawah!

Related posts
NewsTeknologi

Aplikasi Apple TV diluncurkan untuk Chromecast dengan Google TV

Darmediatama.com – Google mengumumkan pada bulan Desember bahwa aplikasi Apple TV suatu hari…
Read more
AppleReview

Desain MacBook Terbaru Adalah yang Paling Seksi

DARMEDIATAMA.COM – Apple sedang mengerjakan desain MacBook terbaru yang menawan. Dan kami bagi…
Read more
GadgetReview

iPad Pro 2021 Patut Ditunggu: Inilah Alasannya

Darmediatama.com – Untuk sekumpulan pengguna tertentu, ada iPad Pro 2020 yang didukung chip…
Read more
Darmediatama
Become a Trendsetter

Sign up for Darmediatama’s Daily Digest and get the best of Darmediatama, tailored for you.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aktifkan Notifikasi    OK No thanks